MACAM-MACAM PANTUN BARIS BETAWI JAKARTA

Indoborneonatural---kelanjutan artikel terdahulu tentang mengenal patun Betawi Jakarta, maka berikut ini akan kita lihat tentang macam-macam pantun baris dari Betawi. Pantun ini antara lain, pantun tiga baris, pantun empat baris, pantun banyak baris, dan nanti akan sedikit kita ulas tentang pantun yang baku menurut ketentuan yang ada di masyarakat Betawi.

Pantun Tiga Baris 

Pantun tiga baris biasanya merupakan teks nyanyian anak-anak tempo. Anak-anak doeloe disamping bernyanyi mereka juga membuat mainan sendiri yang bahannya  diambil dari lingkungan alam sekitar, misalnya anak-anakan rumput.

Pong-pong balong
Biji merak biji sampi
Pece telor sebiji

Ci-ci puteri
Tembako lime kati
Mak none, mak none kepengen ape

Deng 'ndengan
Siri tampi berduri-duri  
Pok bereok

Utak utik utak uger
Ayam rinting menclok dipager
Ade tikus kucing uber

Pantun anak-anak juga ada yang strukturnya empat baris.
Misalnya:

Ujan gerimis aje
Ikan bawal diasinin
Si Hindun nangis aje
Bulan sawal dikawinin

Dut dang 
Kecapi pentil
Si Gendut pulang 
Bawa tai upil


Pantun banyak baris

Pantun banyak baris adalah pantun yang strukturnya lebih dari empat baris. Dalam jenis pantun ini agak sulit dibedakan mana sampiran dan mana isi, mirip mantera. Dan cuku banyak kata yang digunakan tanpa makna, melainkan suatu unsur bunyi-bunyian saja. 

Wak-wak gung

Wak-wak gung 
Nasinye nasi jagung
Lalapnya lalap utan
Sarang gaok pu'un jagung 
gang-ging-gung
Pit ala ipit
Kude lari kejepit
Sipit


Tam-tambuku

Tam-tambuku
Seleret daon delime
Pate lembing
Pate paku
Tarik belimbing
Tangkep satu


Kelima-lima kasim

Sim-sim keliam-lima kasim-sim
Simpak bakul rombeng-beng
Bengkel kelapa-lapa ijo-jo
Jotan daon rambutan-tan
Tanduk pale si Mukcing-cing
Cingcang daging babi-bi
Biuk rodanya empat-pat
Pacul ujungnya tajem-tajem
Jempol siap punye


Sang bango

Ang bango eh sang bango
Kenapa ente delak-delok aje
Mengkenye ane delak-delok aje
eh sang ikan enggak mau timbul
Sang ikan eh sang ikan
Kenapa ente enggak mau timbul
Mengkenye ane nggak mau timbul
eh sang rumput keliwat tebel
Sang rumput eh sang rumput
Kenapa ente keliwat tebel
Mengkenye ane keliwat tebel
eh kang rumput enggak potong ane
Kang rumput eh kang rumput
Kenape ente kagak potong sang rumput
Mengkenye ane nggak potong sang rumput
eh sang perut sakti aje
Sang perut eh sang perut
Kenape ente sakti aje
Mengkenye ane sakit aje
makan nasi mente mateng
Sang nasi eh sang nasi
Kenape ente mente mateng
Mengkenye ane mente mateng
eh sang api kelak kelik
Sang api eh sang api
Kenape ente kelak kelik
Mengkenye ane kelak kelik
eh sang kayu basah aje
Sang kayu eh sang kayu
Kenape ente basah aje
Mengkenye ane basah aje
eh sang ujan turun aje
Sang ujan eh sang ujan
Kenape ente turun aje
Mengkenye ane turun aje
eh sang kodok manggil ane
Sang kodok eh sang kodok
Kenape ente pang sang ujan
Mengkenye ane panggil sang ujan
eh sang ular mau makan ane
Sang ular eh sang ular
kenape ente mau makan sang kodok
Mengkenye ane mau makan sang kodok
eh sang kodok emang makanan ane!.


Pantun yang baku

Pantun menurut ketentuan baku cukup banyak beredar di kalangan masyarakat Betawi. Baik kalimat sampiran maupun isi disusun dengan tertib. Pantun jenis ini pun mempunyai pesan yang jelas. Ada pantun yang yang membanggakan kehidupan birokrat, yang dlam istilah Betawi disebut prang pangkat-pangkat, atau orang kantoran kalau jabatannya rendah. Orang yang berilmu pengetahuan dalam bahasa Betawi disebut sebagai orang patut-patut, atau orang ngarti. Orang yang mempunyai ilmu hitam, atau ahli main pukulan biasa disebut orang nyang ade isinye. Orang yang ilmu agamanya tinggi, seperti dijelaskan di muka disebut mu'alim, atau biasa juga disebut orang alim.

Di bawah ini adalah contoh pantun yang mengapresiasikan profesi dalam jajaran birokrasi.

Iris iris ketimun
Ketimunnye di kolong meje
Iring-iring Bang Sa'miun
Bang Sa'miun pulang kerje 

Profesi wiraswastawan pun mendapat tempat yang patut dalam sistem nilai Betawi. Entepreneur dalam bahasa Betawi di sebut sudager. Berikut ini pantun tentang sudager.

Haji Mu'min Sudager delime
Orang nyang murni bertuker name
Jangan herau kesane kemari
Asal idup kite di jalan agame

Pantun kanak-kanak tidak semua "radikal". ada juga yang berisi pencerdasan akal, semacam permainan tebak-tebakan. Contohnya ini.

Pak-pung pak Mustape
Pak Dule di rumanye
Ade tepung ada kelape
Ade gule di tengenye

Jalanan besar pager miana
Burung puter di rumah cina
Jangan gusar saya bertanya
Di bawah puser apa namanya.

Demikian itulah beberapa macam contoh pantun Betawi yang disusun dengan bahasa yang jenaka, tetapi di antaranya banyak mengandung pesan yang sungguh-sungguh, dan ada juga yang mengandung jeritan hati dan batin. Banyak juga mengingatkan kita untuk hidup dijalan yang benar yaitu dijalan agama. Terimakasih sudah berkunjung ke blog Indoboreneonatural ini, semoga artikel ini bermanfaat. Wassalam..

MENGENAL LEBIH DEKAT SENI PANTUN BETAWI JAKARTA

Indoborneonatural---kalau dalam kebanyakan cabang kesenian Betawi kita mengenal pemetaan, misalnya Cokek digemari dibeberapa tempat, tetapi tidak di suatu tempat tertentu. Begitu juga halnya dengan topeng, acel, samrah. Wilayah pendukung budaya pantun merata diseluruh jagat Betawi, dan merasuk ke suluruh strafikasi sosial Betawi apakah golongan mu'alim, nelayan dan pelele, orang nani' orang pangkat-pangkat, panjak maupun bangsa buaye dan bergajul. KOnon dikalangan anak-anak muda. Hampir semua jenis permainan anak-anak adalah pantun yang dinyanyikan. Dalam bahasa Kreol ada istilah 'Capriho', berbalas pantun. Caprinho dalam bahasa Minangkabau menjadi 'kaprinyo'. 

Struktur pantun Betawi tidak mutlak empat baris, bisa kurang, dan bisa lebih. Tetapi umumnya pantun Betawi masih sama dengan daerah lain, yaitu empat baris, dimana dua baris pertama berisi sampiran, dan dua baris berikutnya adalah isi.

Pantun betawi yang beredar dikalangan anak-anak dan remaja, strukturnya tidak teratur. Kalau terdiri dari tiga baris, maka baris pertama adalah sampiran dan dua baris lainnya adalah isi. Pantun yang strukturnya lebih dari empat baris, umumnya sulit dibedakan mana sebenarnya yang murni sampiran, dan mana yang termasuk isi.

Sahabat indoborneonatural sekalian, jika kita cermati lebih dalam, Sampiran pantun Betawi kadang-kadang berupa kata-kata bunyi-bunyian saja yang secara harfiyang tidak punya makna. Tetapi sangat mungkin sampiran seperti ini berasal dari mantera lama. Semangat pantun betawi, baik sampiran maupun isinya, biasanya cukup menyegarkan.  Tak banyak yang mengandung nasehat, tetapi umumnya sindirian, tetapi juga dapat sekedar hiburan. 

Benyamin S Seniman Betawi

Siapa pencipta pantun Betawi ?

Seperti halnya dengan jenis kesenian rakyat lainnya, nama-nama pencipta pantun tidak pernah diketahui dan belum jelas asal usul awal orang yang membuatnya, kecuali keberadaannya yang sudah ada di masyarakat. Pantun telah lama beredar lewat budaya oral dan seni bertutur yang ada dimasyarakat Betawi. Berikut ini contoh-contoh pantun dan lingkungan stratifikasi sosialnya; 

Pantun Kalangan Mu'alim

Ya Allah ya Rabbi
Nyari untung biar lebi
Biar bisa pergi haji
Jiarah kuburan Nabi

Pantun ini berisi motivasi untuk semangat mencari nafkah dengan motivasi ibadah, yaitu menjalankan ibadah haji di kota suci Mekah. 

Dua pantun berikut ini berlatar belakang suasanan kehidupan murid-murid pengajian. Pengertian murid adalah mereka yang sedang menuntut ilmu agama. Istilah "santri" tidak populer di masyarakat Betawi. Dua pantun berikut kemungkinan besar diciptakan oleh seorang ustadz;

Indung-indung kepala lindung
Ujan di laut di sini mendung
Anak siape pake kerudung
Mata ngelitik kaki kesandung

Ayun -ayun Siti Aise 
Mandi di kali rambutnya base
Tidak sembayang tidak puase
di dalam kubur ade nyang sekse

Kalangan mu'alim (dalam konteks berikut ini kata ini penulis gunakan setara dengan terminologi "golongan santri" yang digunakan Clifford Geertz dalam The Religion of Java) tidak menyukai cara-cara hidup orang panjak (enterteiner seperti seorang tukang gambang, cokek, dll-nya). Mereka berpendapat pola kehidupan panjak "enggak diredoin Tuhan" (tidak dirodhoi Tuhan.

Bagi mu'alim seorang panjak itu kurang mendapat bimbingan agama. Seorang ulama Betawi dari Matraman K.H. Ali Al Hamidy pernah mengisahkan seorang panjak gambang ini ahli membuat pantun, kini ia terbaring menunggu ajal dikerumuni sanak saudara. Dalam saat seperti ini menjadi kebiasaan yang hidup di Betawi menyeru kepada orang yang mau meninggal itu agar "nyebut". Maksudnya, mengucapkan dua kalimat Syahadat. Keluarganya berseru, "Be, nyebut dong, Be". Tapi si panjak gambang ini diam saja. Setelah tetanggapun berdatangan dan menyuruh agar si panjak "nyebut", maka tiba-tiba ia bangkit dari pembaringannya dan duduk di kasur menghadap kerumunan orang. Ternyata ia berpantun, begini; 

Bujug, kenapa sih elu pada ribut
Kapan pikiran gue lagi kalang kabut
Jantung gue pengen nyoplok rasa bat-bit-but
Nah nyawa gua mau dicabut

Pantun nelayan

Pantun nelayan Marunda berisi kegetiran hidup. Kehidupan yang berat sebagai nelayan, terutama menghadapi musim barat dimana angin bertiup kencang tidak memungkinkan mereka melaut. Mereka mengatakan jadi nelayan bukan permainan, artinya bukan sembarangannya, karena nyawa yang menjadi taruhan.

Musim barat
Kita melarat
Musim timur
Kita makmur

Dari jembatan tinggi ke pengasinan
Jalannya nenggar jarang pepohonan
Tukang sero tukan nelayan bukan permaenan
Siang kepanasan malam keembunan.



INILAH 16 TRADISI UNIK MENYAMBUT BULAN PUASA RAMADHAN DI INDONESIA

Indoborneonatural---Nusantara Indonesia adalah salah satu negara yang memiliki populasi muslim paling banyak di dunia, hal ini mengungkapkan bahwa mayoritas populasi penduduk di Indonesia memeluk agama Islam. Nuansa Islam akan semakin nampak pada saat menjelang bulan Ramadhan, dimana masyarakat kita bersiap menghadapi ibadah puasa Ramadhan dengan berbagai tradisi menurut daerahnya masing-masing. Tradisi-tradisi ini bisa ditemui di hampir semua penjuru tanah air. Sebagian besar Tradisi yang sudah ada sejak ratusan tahun ini, turun temurun dilakukan dan masih terpelihara sampai sekarang. Berikut inilah 16 tradisi unik dan menarik menyambut bulan suci Ramadan di Indonesia.


16. Megibung

Sumber Gambar: jakartavenue.com
Walaupun mayoritas masyarakat Bali beragama Hindu, tradisi menjelang puasa yang dilakukan oleh muslim Bali juga enggak kalah dengan upacara keagamaan Hindu. Tradisi Megibung biasanya dilakukan muslim Bali menjelang bulan puasa Ramadhan. Acara makan yang diselingin dengan obrolan ringan ini telah menjadi sebuah budaya yang berasal dari Karangasem, Bali. Megibung ini juga bisa diartikan sebagai makan bersama jadi dalam satu jamuan makan satu porsi nasi dan lauk pauk akan dimakan oleh sekitar 4-7 orang.


15. Malamang

Sumber gambar: cesarzc.files.wordpress.com
Memasak makanan menjadi bagian penting di berbagai tradisi Minangkabau, Sumatra Barat. Begitu juga untuk merayakan hari-hari penting keagamaan salah satunya ketika menyambut bulan Ramadan. Setiap menjelang bulan puasa masyarakat Minangkabau khususnya para ibu-ibu akan beramai-ramai membuat lamang atau lemang yang terbuat dari ketan, kadang kegiatan ini dapat dilakukan bersama-sama berkumpul di suatu tempat misalnya halaman luas untuk membakar lemang beramai-ramai.  


14. Dugderan 


Sumber Gambar: www.wowkeren.com
Tradisi Dugderan masyarakat Semarang ini sudah dilakukan sejak tahun 1881 yang sampai sekarang masih dilakukan. Bedanya Dugderan zaman sekarang sudah menjadi pesta rakyat yang rangkaian acaranya ada tari-tarian, karnaval, dan tabuh bedug. Di setiap Dugderan pasti Warak Ngendong yang jadi simbol acara ini diarak dan ikut dalam karnaval. Biasanya karnaval akan dimulai dari Balai Kota dan berakhir di Masji Kauman.


13. Padusan


Simber Gambar: static.pulsk.com

Salah satu cara yang dipercaya untuk bisa menyucikan diri adalah dengan cara mandi atau berendam di laut atau sumber-sumber air yang dianggap kramat. Masyarakat Boyolali juga masih mempercayai tradisi seperti ini. Setiap menjelang bulan Ramadan masyarakat Boyolali akan beramai-ramai mendatangi air terjun atau sumber air lainnya yang dianggap kramat. Mereka akan beramai-ramai mandi dan berendam di sumber air ini karena kepercayaan mereka air bisa menyucikan diri sebelum masuk ke bulan puasa.


12. Pacu jalur


Sumber Gambar: www.riau-global.com

Berbeda dengan tradisi di daerah lain Riau menyambut Ramadhan dengan tradisi yang mirip dengan pesta rakyat. Menjelang bulan puasa masyarakat Riau akan bersiap-siap untuk menggelar acara Jalur Pacu. Tradisi ini disambut dengan suka cita karena masyarakat akan beramai-ramai memenugi sungai untuk melihat perlombaan dayung yang disebut dengan Jalur Pacu. Perlombaan ini akan diakhiri dengan tardisi Balimau Kasai yang punya arti bersuci menjelang matahari terbenam sampai malam.


11. Nyorog


Sumber Gambar: www.inovasee.com
Jika masyarakat Sunda memiliki kebiasaan makan bersama jelang bulan puasa, orang Betawi punya tradisi yang agak berbeda. Tradisi Nyorog ini selalu dilakukan setiap memasuki bulan Ramadhan. Nyorog adalah kegiatan membagikan bingkisan ke anggota keluarga atau tetangga dalam rangka menyambut bulan  suci Ramadhan. Tradisi ini biasanya dilakukan orang yang lebih muda ke orang yang usiannya lebih tua. Tujuannya adalah untuk meminta restu kelancaran ibadah puasa selama satu bulan.


10. Meugang


Sumber Gambar: www.pegipegi.com
Masyarakat Aceh juga mempunya tradisi yang sama uniknya untuk menyambut bulan Ramadan. Tradisi memasak daging dan menikmatinya bersama orang terkasih dan yatim piatu di Aceh ini bernama Meugang. Acara Meugang ini hampir mirip dengan Idul Adha dimana masyrakat beramai-ramai menyembelih kurban berupa kambing atau sapi. Meugang sampai sekarang masih terpelihara baik, biasanya di desa-desa sudah sibuk menyiapkan Meugang sehari sebelum memasuki bulan Ramadhan. Sedangkan di kota Meugang dilaksanakan selama dua hari. Tradisi Meugang ini menjadi sebuah keharusan karena masyarakt Aceh percaya kebaikan dan keberkahan yang terjadi 11 bulan lalu wajib disyukuri dengan cara Meugang.



9. Dandangan


Gambar :www.pewartanusantara.com
Walaupun masih di tanah Jawa tradisi menjelang bulan puasa di tiap daerah pasti berbeda-beda. Di Kudus, Jawa Tengah tradisi Dandangan selalu mengisi acara menjelang bulan puasa. Tradisi Dandangan ini sudah ada sejak 400an tahun lalu yang dimulai dari zaman Sunan Kudus. Acara pesta rakyat ini selalu dihadiri oleh masyarakat Kudus dan sekitarnya. Sekarang Dandangan ini digelar dengan pasar malam yang menjual berbagai kebutuhan rumah tangga dan hiburan untuk rakyat di daerah ini.



8. Balimau


Gambar: www.harianjayapos.com 
Selain membuat lamang atau lemang, masyarakat Minangkabau juga menyambut bulan Ramadhan dengan Balimau. Tradisi mandi menggunakan jeruk nipis ini dilakukan oleh masyarakat yang tinggal di dekat aliran sungai atau tempat mandi. Balimau adalah tradisi secara turun menurun yang dipercaya sudah berlangsung berabad-abad lamanya. Tradisi mandi dengan jeruk nipis ini bertujuan untuk membersihkan diri secara lahir dan batin.



7. Perlon Unggahan


Gambar: blog.jelaja.com
Seperti kebanyakan muslim di Indonesia tradisi ziarah kubur pasti mewarnai perayaan jelang bulan suci Ramadan. Pelon Unggahan atau ziarah kubur yang dilakukan di Desa Pekuncen, Banyumas yang ada di Jawa Tengah ini dilakukan seminggu sebelum memasuki bulan Ramadan. Bedanya dengan ziarah umum pada umumnya adalah Pelon Unggahan diawali dengan ziarah kubur ke makam Bonokeling. Orang yang berziarah ke makam Bonokeling diharuskan melepas alas kaki sambil menjinjing nasi ambeng makanan khas Banyumas. Setelah melakukan ziarah warga Banyumas akan melakukan acara makan bersama-sama untuk menjaga tali silaturahmi.



6. Ziarah Kubro


Gambar: Tribun Sumsel - Tribunnews.com
Masyarakat Palembang biasanya melakukan ziarah ke makam-makan para leluhur dan juga ulama. Ziarah ke makam-makam para ulama ini disebut dengan Ziarah Kubro. Biasanya tradisi ini dilakukan di pemakaman Kawah Tengkurep 3 Illir, di sini para ulama-ulama besar Palembang dimakamkan.



5. Suro Baca


Gambar: http://3.bp.blogspot.com
Suro’baca tradisi jelang Ramadhan yang masih terpelihara di Makassar ini selalu dilakukan turun temurun di kalangan suku Bugis. Acara ini biasanya dilakukan pada akhir bulan Sya’ban atau H-7 sampai dengan satu hari menjelang bulan Ramadhan. Tradisi ini biasanya dilakukan diawal sebulan atau sepekan bahkan kadang satu hari sebelum memasuki bulan suci Ramadhan. Sebelumnya, masyarakat/keluarga yang berhajat menyelenggarakan acara ini, mempersiapkan aneka hidangan/masakan daerah hingga modern. Adapula aneka kue-kue tradisional yang disiapkan untuk hidangan penutup atau cuci mulut. Acara dihadiri oleh seluruh anggota keluarga, masyarakat sekitar dan lazimnya jamaah masjid setempat. Acara dimulai dengan doa bersama, yang dipimpin oleh Ustazd setempat/orang yang dituakan. Doa yang memohon kemudahan rezeki yang berkah. Doa untuk selalu diberikan kesehatan dalam menjalankan ibadah puasa, doa keselamatan dunia dan akhirat untuk semua orang, dan doa untuk para leluhur yang telah meninggal dunia.



4. Megengan

Dalam tradisi Megengan, Puluhan masyarakat berebut gunungan kue apem saat festival apem di depan GOR Jombang, Festival apem serta arak-arakan gunungan apem yang diadakan setahun sekali tersebut dalam rangka menyambut bulan puasa (megengan) serta pembukaan Grebek Ramadhan. 


Gambar: cloud.shopback.com
Surabaya juga punya tradisi unik yang wajib dilakukan setiap menjelang bulan puasa. Tradisi Megengan ini masih dilakukan sampai sekarang. Megengan adalah kegiatan memakan kue apem sebagai bentuk menyucikan diri. Apem ini mirip dengan pelafalan kata ‘afwan’ dari Arab yang mempunyai arti maaf. Selain memakan kue apem warga juga melakukan tahlilan untuk mendoakan mendiang saudara yang terlebih dahulu pergi.



3. Nyadran

Sumber Gambar: www.gedangsari.com
Ziarah ke kuburan leluhur menjadi sebuah kegiatan wajib yang dilakukan oleh masyarakat Jawa. Begitu juga ziarah kubur jelang bulan puasa yang disebut dengan Nydaran. Tradisi Nyadran ini biasanya dilakukan oleh masyarakat Jawa Tengah. Nyadran adalah tradisi pemberisihan makam yang umumnya dilakukan di pedesaan. Selain membersihkan makan leluhur dan tabur bunga masyarakat Jawa Tengah juga melakukan selamatan atau kenduri di makam leluhur.



2. Munggahan


Sumber Gambar: cdn.nusantaranews.co
Tradisi munggahan biasanya dilakukan oleh keluarga dari tanah Sunda, tradisi menyambut bulan Ramadan ini selalu dilakukan setiap tahunnya. Masyarakat Sunda di Jawa Barat memanfaatkan momen seminggu atau dua minggu sebelum bulan puasa untuk berkumpul bersama orang-orang terkasih. Bukan hanya bersama keluarga munggahan ini juga bisa dilakukan dengan teman-teman dan rekan kerja. Di dalam munggahan biasanya ada satu momen untuk saling meminta maaf untuk mempersiapkan diri menuju bulan puasa yang suci.


1. Begarakan Saur

Tradisi Ramadhan, Begarakan saur, tradisi Puasa Indonesia, Adat budaya Indonesia
Sumber Gambar : hasanzainuddin.files.wordpress.com
Begarakan saur sudah menjadi tradisi sejak dulu di daerah Kalimantan Selatan khususnya Banjarmasin, kegiatan turun beramai-ramai saat subuh menjelang saur puasa Ramadhan dengan membawa berbagai alat tetabuhan atau alat musik lainnya untuk membangunkan orang saur, dilakukan masyarakat kalsel, hingga menjadi sebuah tradisi turun-temurun yang dilakukan hingga sekarang.

Demikialah tentang 16 tradisi unik dan menarik menyambut bulan suci Ramadan di Indonesia. Sangat menarik bukan, semoga ini dapat menambah wawasan dan pemahaman kita tentang indahnya Islam di Nusantara ini. Wassalam..

INILAH NAMA DAN ISTILAH KAMPUNG BETAWI DI JAKARTA

Indoborneonatural----Inilah kampung-kampung di Jakarta tempo dulu dan sekarang yang dikaitkan dengan masalah-masalah kontekstual yang dihadapi kampung bersangkutan. Khusus kampung-kampung di Jakarta dewasa ini bukan khusus pemukiman orang betawi saja, tetapi telah menjadi kampung dengan komunitas majemuk khas Indonesia. Bahkan di beberapa tempat, seperti di Kemang misalnya, kampung Betawi telah berubah menjadi kampung Internasional, karena adanya segala bangsa ikut berdiam dan berdomisili disini. Persoalan yang dihadapi kampung-kampung di Jakarta bukan lagi persoalan orang Betawi semata-mata, tetapi telah menjadi persoalan bersama, semua suku bangsa yang ada di sana.

Gambar: archive.kaskus.co.id
Berikut inilah kampung-kampung di Jakarta dengan sejarang singkatnya yang semula milik betawi, sekarang menjadi kampung bersama, dengan istilah kampungmu,kampungku, yang harus kita jaga dan kita pelihara bersama; 

1. Kalapa

Tahun 1527 diyakini sebagai tahun lahir kota Jakarta, Karena pada tahun itu, atau tepatnya tanggal 22 Juni, seorang ulama asal Pasai diperintah Sunan Gunung Jati untuk merebut pelabuhan Sunda Kelapa dari tangan Peringgi. Orang Melayu menyebut Portugis dengan Peringgi. Nama tempat di Jakarta Utara bernama Perigi bukan dari padanan kata sumur, melainkan dari istilah Peringgi Portugis. Orang Peringgi, sesuai dengan perjanjian yang mereka buat dengan kekuasaan Sunda Pajajaran, memperoleh hak pengelolaan pelabuhan Sunda Kalapa. 
Gambar: www.fotografer.net
Kalapa sendiri adalah nama bandar. Bagi kerajaan Pajajaran yang berlokasi di pedalaman tubuhnya pohon kelapa di sepanjang pantai mulai dari Marunda sampai Teluk Naga merupakan panorama yang menarik. Besar kemungkinan bandar itu sudah bernama Kalapa yang pemberian namanya oleh imigran Melayu Kalimantan Barat, Penguasa Pajajaran di Pakuan mempopulerkannya dengan menamakan pelabuhan yang dikuasainya sebagai Sunda Kalapa.


2. Rasamala

Saat kompeni Belanda masuk Kalapa, ternyata bandar ini masih didominasi hutan Rimba. Bontius, seorang dokter VOC yang meninggal pada tahun 1631 dalam Buku Historiae Natural & Medicae Indiae Orientalis menulis, Batavia penuh dengan pohon Indische Eik, Jati Hindia. Pakar lain bernama Junghun kemudian mencatat, jenis jati lain yang tumbuh di Batavia adalah Rasamala. Tetapi penduduk tidak pernah menebang pohon ini karena dianggap keramat. Babakan (kulit Kayu) Rasamala dapat dijadikan setanggi karena harum baunya. Itulah sebabnya tempat-tempat yang banyak ditumbuhi pohon Rasamala disebut Kampung Kramat.


3. Kali Besar

Berkaitan dengan kata keterangan "Besar", di Jakarta-Pusat ada tempat bernama Sawah Besar, bukan Sawah Gede. Seperti halnya Kali Besar, bukan Kali Gede. Lalu ada Cililitan Besar, di samping itu ada Cililitan Kecil. Tidak jauh dari Cililitan ada Pondok Gede, bukan Pondok Besar. Ke arah selatan menuju Bogor kita menjumpai kawasan berbahasa Betawi yang disebut Bojong Gede, bukan Bojong Besar.

Gambar: luk.staff.ugm.ac.id
Kali besar sudah bernama seperti ini jauh sebelum kraton Jayakarta berdiri. Kraton Jayakarta berlokasi di tepi barat Kali Besar. Batas selatan adalah rawa-rawa yang disebut Roa Malaka, batas timurnya adalah kali itu sendiri, batas utaranya adalah Jl. Pakin sekarang, dan batas baratnya adalah Jl. Pejagalan. Pada tahun 1740 jalan Pajagalan menjadi amat terkenal karena tidak kurang dari 5000 orang Tionghoa dijagal Belanda dalam rangka pemumpasan huru-hara Tionghoa, yang juga terkenal sebagai peristiwa Chinezenmoerd.


4. Tanjung Priok

Menurut khazanah Melayu lama, priok dapat juga berarti keranjang untuk menangkap ikan. Benda ini dalam istilah betawi disebut bungbung. Adapun tempat menyimpan hasil memancing ikan disebut korang.
Gambar: photobucket.com
Tanjung adalah tanah yang menjorok ke laut. Di pantai Jakarta terdapat tiga tanjung, yaitu Tanjung Kait di dekat Kampung Mauk, Tangerang, Tanjung Pasir dekat Teluk Naga, dan Tanjung Priok. Tanjung Barat, Tanjung Timur, dan Tanjung Duren adalah plesetan dari tunjunga, Bukit kecil. Padanan kata tunjung dalam khazanah Betawi adalah MUNJUL. Di pinggir Jakarta ada tempat bernama Munjul. Munjung juga padanan tunjung, seperti halnya mentung. Hanya saja penggunaannya berbed. Munjung dipakai untuk menerangkan urukan benda padat yang melampaui takaran dan kapasitas absorbsi wadah. Menyendok nasi ke piring sehingga "membukit" disebut sepiring mentung, tetapi urukan pasing yang "menggunung" disebut munjung.


5. Marunda

Marunda adalah nama lama yang seumur dengan Ancol, Angke, dan Kalimati. Untuk melacak arti kata ini harus diperiksan dalam khazanah Sansekerta, atau mencari sumber imitasinya di India. Bangunan lama yang tersisa di Marunda adalah Mesjid Al A'lam dan bungunan yang dianggap bekas rumah si Pitung.

Gambar: 2.bp.blogspot.com
Menurut penelitian Dinas Meseum dan Sejarah DKI Jakarta Tahun 1985, rakyat Marunda yang asli Betawi itu masih melaut setiap subuh, memakai jaring dan bukan lagi jala atau pancing. Penggunaan sero sebagai alat penagkap ikan masih berlaku. Bambu yang dianyam itu ditancapkan di hari subuh, berdiri sekitar 1,5 mil dari pantai. Usai bertugas, siangnya hasil tangkapan dijual ke pelabuhan lama Kali Baru kepada pelele (tengkulak ikan), atau diasinkan untuk keperluan sendiri (Kompas, 12 Mei 1986). Begitulah kehidupan nelayan Marunda mewarisi tradisi leluhur sejak sepuluh abad yang lalu.


6. Planet Senen

Kawasan Senen di tahun 1950-an mengesankan untuk dikenang. Tahun-tahun sebelumnya ini merupakan front menghadapi tentara Belanda yang berbasis di lapangan Banteng. Senen benar-benar menegangkan. Tapi setelah itu Senen sangat exciting, menggairahkan. Bioskop Rex dan Grand memutar film-film koboi, banyak penjaja di siang dan malam hari. Mau penganan seperti apapun dapat dibeli di sini. Apalagi es Shanghai yang segar dan lezat, Senenlah tempatnya. Kegiatan intelektual pun sangat meriah, pusat penjualan buku-buku ada di sini, tersedia baik buku-buku baru maupun buku bekas. Ada restoran Ismail Merapi tempat berkumpul seniman tersohor yang bergerak di rupa-rupa bidang kesenian.


Gambar: Aneka Berita - WordPress.com
Nama senen berasal dari nama yang diberikan Belanda pada pasar ini Snezen, yang artinya barang gelap, bekas, dan rongsokan dijual di sini. Sebelum Belanda mendirikan pasar di akhir abad ke-18, daerah ini sudah bernama senen. Disebutkan juga sekitar tahun 1656, ada orang pulau Lontor, Indonesia Timur, bernama Cornelis Senen datang ke Batavia, lalu pada tahun 1656 membeli kebun kopi di tepi kali Ciliwung. Tuan tanah Corenelis Senen ini sangat mungkin membeli tanah yang kemudian bernama Senen ini.


7. Meester Cornelis

Secara administratif Meester Cornelis terpisah dengan Batavia. Masing-masing dipimpin oleh regent sendiri. Cornelis Senen adalah tuan tanah yang pada 1656 membeli tanah perkebunan kopi di situ. Ia dikenal dengan panggilan Meesterl Cornelis, maka namanya diabadikan sebagai nama tempat yang kemudian terkenal sebagai Mester . Daerah yang kemudian dikenal sebagai Cawang, secara administratif merupakan afedeling, cabang, dari Mester.
Gambar: upload.wikimedia.org
Perubahan konsonan "b" dan "w" terjadi dalam pengucapan. Memang ada perkiraan yang berbunyi demikian, karena Mester adalah kampung Melayu, maka di daerah yang sebut Cawang itu tinggal seorang Melayu yang disebut 'Nce Awang. Entah apa pekerjaan orang ini sehingga namanya,'Nce Awang, menjadi nama kampung Cawang. Jika mengikuti dugaan ini niscaya nama kampung Ceger yang ada di Jakarta Timur dan Jakarta Selatan Juga berasal dair orang Melayu yang namanya 'Nce Ger.


8. Dukuh

Sekarang Jl. Sudirman mempunyai viaduct, jalan kolong. Kawasan di sekitar Sudirman menjelang Bukit Kebayoran disebut Dukuh, yaitu lingkungan yang lebih kecil dari desa. Kalau dewasa ini orang menulis Dukuh dengan Duku (tanpa "h") hal itu karena ciri linguistik bahasa betawi yang mengauskan huruf "h" baik yang ada dipangkal maupun ujung kata. Misalnya habis menjadi abis, gurih menjadi guri. Jadi Duku bukan berasal dari nama buah duku.


Gambar: i0.wp.com 
Kawasan yang kini disebut Setiabudi dulunya bernama Dukuh Atas, daerah sekitar Jl. Teluk Betung dan Jl. Blora bernama Dukuh Bawah. Lalu ada kampung dekat Karet Kubur yang disebut Dukuh Pinggir. Dukuh Atas dan Dukuh Bawah dipisah kali Malang. Penghubung kedua kawasan itu di jaman dulu adalah jembatan gantung yang alasnya dari papan dianyam kawat. Waktu itu sangat mengerikan melewati jembatan ini, hingga tahun 1948 "pemerintah federal" bentukan Belanda membangun jembatan beton yang rampung pada tahun 1949.

9. Kali Lio

10. Dari Papango sampai Cibinong

11. Serpong

12. Pegangsaan

13. Utan Pitik

14. Bukin Kebayoran dan Bulak Cabe

15. Sumur Batu

16. Manggarai

17. Menteng Raya 31

18. Margonda

19. Ciputat

20. Koja

21. Jembatan Metro



Baca lagi lainnya selengkapnya di sini !!

BACUCUPATIAN - BACACAPATIAN - BATATANGGUHAN

Indoborneonatural----Kabiasaan wan adat budaya Banjar liwar banyaknya, tagal banyak nang sudah langlam -- atawa parak langlam -- tamasuk “bacucupatian” (“bacacapatian”), atawa “batatangguhan”.

Rahat bakawanan, sambil barucau, baramian wan bagayaan (pariannya, sambil mahadang buka puasa), bahanu urang Banjar, Kalimantan Selatan, “bacucupatian". “Bacucupatian”, atawa “batatangguhan”, saku ”basa laut”-nya “main teka-teki”, “main tebak-tebakan”.

“Bacucupatian” kada sahibar gasan balalucu -- kurang-labih kaya mahalabiu -- tagal maulah urang bapikir.

Pariannya:
“Sambil mahadang dauh babuka, kita bacucupatian, yu?” jar Utuh Tipang lawan bubuhannya nang lamah-liut, dudukan di ambin rumah Utuh Maklar.
“Ayuha. Napa cucupatiannya?” jar Pambakal Utuh Jagau.
“Sapuluh sinti, dikali lima sinti, dibagi ampat, sama dangan barapa?” jar Utuh Tipang.
“Pakai kalkulatur, bulihlah?” jar Utuh Maklar.
“Bulih!” jar Utuh Tipang.
Imbah mamicik-micik kalkulatur, Utuh Maklar manjawap : “Dua blas satangah sinti parsagi!”
“Salah!” jar Utuh Tipang.
“Hau...? Imbah pang, barapa?” jar Pambakal Utuh Jagau.
“Ampat kali sulum!”
“Hau? Napa maka kaitu?” jar Utuh Maklar.
“Jawapannya: wadai amparan tatak ulahan Aluh Kaciput!” jar Utuh Tipang.

Sabuting pulang, nah:
“Ayu tangguhi: apa bidanya bibinian wan sapida?” jar Utuh Supir lawan Utuh Tipang.
“Sutil banar!” jar Utuh Tipang. “Sapida dikumpa dahulu, hanyar dinaiki. Bibinian dinaiki dahulu, hanyar dikumpa!”

Di banua Banjar ada “Doktor Palui”, ada “Doktor Pamali”. “Doktor Palui” galaran gasan Doktor Zulkifli Musaba (nang S-3-nya maungkai “Kisah si Palui”), “Doktor Pamali” galaran gasan Doktor Hatmiati Masy'ud (nang S-3-nya maungkai “Pamali Banjar”).

Tamu kita hari ini Prof. Drs. H. Rustam Effendi, M.Pd., Ph.D, “Doktor Cucupatian” lulusan Universiti Utara Malaysia (UUM). Sidin “ahli cucupatian” -- sudah lawas ma’ajar di Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan (FKIP), Universitas Lambung Mangkurat (ULM), Banjarmasin. Napa ujar sidin? Kita itihi wan dangari sama-sama... (ysas).

Sumber : Face Book Y.S. Agus Suseno

Kotak Pencarian


Powered by Blogger.